Berita Kampus

Berita KampusTwitter Minta Maaf Setelah Isu Rasis Jadi Trending Topic

Twitter mengeluarkan pernyataan permohonan maaf setelah frasa berbau rasis, “Bunuh semua orang Yahudi” muncul ke sejumlah pengguna. Kata-kata itu muncul sebagai bagian dari topik yang sedang tren di beranda situs, yang berarti bahwa orang-orang diperlihatkan pesan-pesan antisemit yang keras ketika mereka masuk ke akun Twitter.

Frasa itu telah diposting karena serangan terhadap sinagog di New York, di mana kata-kata itu disemprotkan ke dinding hanya dalam serangkaian serangan bereputasi tinggi terhadap orang-orang Yahudi.

Twitter menyatakan permohonan maaf atas kesalahan tersebut dan meyakinkan pesan itu tidak akan muncul lagi. Itu hanya diperlihatkan kepada pengguna lokal New York sebagai bagian dari topik yang berfokus secara geografis, yang seharusnya memungkinkan orang untuk melihat apa yang orang lain bicarakan.

[ Baca Juga Berita Kampus : ” Jika Shift Lock Mobil Matik Aktif, Jangan Pernah Tarik Rem Parkir ” ]

“Ini adalah tren akibat liputan dan reaksi ngeri terhadap vandalisme terhadap sinagog di New York,” dilansir Agen Bola.

“Apapun itu, seharusnya tidak muncul sebagai tren. Kadang-kadang, kami mencegah konten tertentu dari tren dan kami sekarang melakukannya dengan tren ini,” tulisnya lagi.

Kata-kata itu disemprotkan di dalam sebuah tangga di Union Temple di Brooklyn Heights, bersama dengan berbagai pesan antisemit lainnya.

Seperti diketahui, peristiwa itu telah diliput secara signifikan oleh media nasional karena peristiwa pembunuhan massal di sebuah sinagog di Pittsburgh, yang merupakan serangan paling mematikan terhadap komunitas Yahudi dalam sejarah AS.

Vandalisme itu juga menyebabkan pembatalan sebuah acara oleh bintang Broad City, Ilanna Glazer, setelah serangan tersebut.